Home DUNIA Penggalang Dana COVID-19 Kapten Tom Moore, Berusia 1 Abad, Wafat

Penggalang Dana COVID-19 Kapten Tom Moore, Berusia 1 Abad, Wafat

by U&A
0 comment

U&A.com, Jakarta – Veterang Perang Dunia II sekaligus penggalang dana bantuan COVID-19 di usia 100 tahun, Kapten Tom Moore, meninggal dunia. Tragisnya, ia wafat karena gejala COVID-19 yang ia derita.

Dikutip dari kantor berita Al Jazeera, Tom Moore dinyatakan positif tertular COVID-19 pada 22 Januari lalu. Sejak saat itu, ia berjuang melawan gejala Pneumonia dan
meninggal pada Selasa kemarin di Rumah Sakit Bedford. Adapun ia belum sempat menerima vaksin COVID-19 karena sejumlah pengobatan yang ia jalani.
“Dengan berat hati kami menyampaikan bahwa ayah kami yang tercinta, Kapten Tom Moore, telah meninggal dunia,” ujar pernyataan pers keluarga Tom Moore, Rabu, 3 Februari 2021.
Moore, yang juga menderita kanker kulit dan prostat, menjadi perhatian Inggris pada tahun lalu. Di tengah ganasnya pandemi COVID-19, ia mencoba menggalang dana untuk para tenaga medis Inggris yang tergabung dalam Layanan Kesehatan Nasional (NHS).

Cara yang dilakukan Moore adalah berjanji akan berjalan mengelilingi halamannya 100 putaran bolak-balik. Sebagainya gantinya, ia meminta warga Inggris atau siapapun untuk menyumbang bagi para tenaga medis yang berjuang menangani pasien-pasien COVID-19.
Di usia 99 tahun (saat itu), ia menjalankan tantangan itu hanya bermodal tongkat jalannya. Walau susah payah, ia tidak menyerah mengelilingi halaman rumahnya, Marston Moretiane, Befordhsire. Moore berkata, hal itu ia lakukan sebagai simbol perlawanan terhadap pandemi COVID-19.
Target Moore, dirinya bisa menyelesaikan 100 putaran dan mengumpulkan 1000 Poundsterling (Rp18 juta) sebelum hari ulang tahun ke-100nya di bulan April. Di luar dugaan, pada hari ulang tahunnya, uang yang terkumpul mencapai 30 juta Poundsterling atau Rp540 miliar. Di sisi lain, hal itu juga menjadi rekor dunia untuk uang yang paling banyak terkumpul dalam kampanye jalan kaki.

  1. C apaiannya sampai ke telinga Perdana Menteri Boris Johnson dan bahkan Ratu Elizabeth II. Oleh Ratu Elizabeth, Moore kemudian diberi gelar Sir, menjadikannya Sir Tom Moore.
    “Tahun lalu adalah tahun yang gemilang untuk Ayah kami. Dia kembali bergairah dan merasakan pengalaman-pengalaman baru yang tid
    ak pernah ia impikan sebelumnya.”
    “Meski dia berhasil masuk ke hati orang banyak untuk waktu yang singkat, ia tetaplah seorang Ayah, Kakek yang istimewa,” ujar keluarga Tom Moore dalam pernyataan mereka.

sumber : tempo.co

You may also like

PT USAHADANA MEDIA MANDIRI
U&A.com, adalah salah satu media siber berjaringan nasional dan internasional dengan mengusung konsep kami hadir untuk mengabarkan. Kami berusaha memadukan kecanggihan teknologi digital dengan berita secara cepat dan praktis. Namun, bagi U&A.com kecepatan bukan segalanya. “Get it first, but first get it right” adalah adagium jurnalistik lama yang masih kami pegang teguh. lebih lanjut

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Privacy & Cookies Policy