Home BERITA UTAMAKEPRIKARIMUN Warga Wonosari Bersikukuh Menolak Pembangunan TPS 3R

Warga Wonosari Bersikukuh Menolak Pembangunan TPS 3R

by U & A.com
0 comment

KARIMUN (U&A.com) – Pembangunan Tempat Pengolahan Sampah – Reduce, Reuse, Recycle (TPS3R) yang dibangun di RT.002.RW.007 Wonosari Kelurahan Baran Barat Kecamatan Meral Kabupaten Karimun Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) terpaksa terhenti.

Hal itu terjadi setelah pekerjaan pembangunan TPS 3R oleh Dinas Pekerjaan Umun dan Penataan Ruang Kabupaten Karimun dari Dana Alokasi Khusus (DAK) Reguler TA.2022 yang pekerjaannya dilaksanakan oleh Tim Pelaksana Swakelola – Kelompok Swadaya Masyarakat (TPS-KSM) Giat Berkaya dengan pagu anggaran Rp.469.555.961 dengan masa pelaksanaan 240 hari kalender mendapat protes dari warga dengan mendatangi ke lokasi beramai-ramai.

Bahkan video protes warga Wonosari tersebut telah beredar luas dan dibagikan lewat aplikasi Whatups dan menjadi viral di media sosial sepekan ini.

“Ya, sejak warga protes pekerjaan langsung terhenti dan sampai sekarang tidak ada tukang yang bekerja mengerjakan pengerjaan bangunan itu,” ucap seorang warga yang ditemui dilokasi, Senin (1/8/2022).

Sementara Lurah Barat Barat Zulkifli, ketika dikonfirmasi bahwasanya pekerjaan pembangunan memang sementara terhenti dan warga wonorasi tetap menolak.

“Mereka tetap menolak, sekarang sudah ada 3 RT yang menolak, padahal mereka sudah kita kumpulkan dan berikan penjelasan terkait baik dan dampak buruknya. Sosialisasi pun sudah kita lakukan namun mereka tetap bersikukuh menolak,” jelas Zulkifli ketika dikonfirmasi U&A.com, Senin (1/8/2020).

Ia juga tak abis pikir dan heran dengan penolakan yang dilakukan oleh warga Wonosari di 3 RT pun.

“Saat kita tanya apa alasan penolakan, mereka justru tidak menjelaskan secara detail dan pasti. Jadi untuk sementara kami sudah sampaikan dengan dinas teknis terkait yakni Dinas PUPR untuk menunggu langkah selanjutnya, apakah pembangunan TPS 3R ini dilajutkan apa tidak,” ucap Zulkifli.

Sementara Kepala Dinas Pekerjaan Umun dan Penataan Ruang Kabupaten Karimun Cahyo Prayitno ST, terkait persoalan ini tim dari dari Dinas Pekerjaan Umun dan Penataan Ruang , Dinas Lingkungan Hidup, Kelurahan Baran Barat, sedang berupaya menyelesaikan persoalan ini.

“Ya, biar teman-teman bekerja dulu dan untuk sementara pengerjaan pekerjaan terhenti hingga masalah bisa diselesaikan. Tentunya kita berharap warga masyarakat mendukung dan mensupport kegiatan pembangunan dari dana DAK Reguler TA.2022 dari APBN ini,” ujar Cahyo menjawab konfirmasi, U&A.com, Selasa (27/7/2022).

Seperti diberitakan, beredar video di media sosial warga Wonosari Kelurahan Baran Barat Kecamatan Meral Kabupaten Karimun Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) menolak Pembangunan Tempat Pengolahan Sampah – Reduce, Reuse, Recycle (TPS3R) yang dibangun di sekitar lingkungan mereka.

Video tersebut beredar dan dibagikan lewat aplikasi Whatups dan menjadi viral di media sosial sepekan ini.

Dalam video itu terlihat sekelompok warga terlihat berdialog dengan tim dan pejabat dan tim dari Dinas Pekerjaan Umun dan Penataan Ruang , Dinas Lingkungan Hidup, Kelurahan Baran Barat, beberapa orang warga di lokasi pengerjaan proyek.

Menurut pernyataan dari seorang warga yang diketahui bernama Fahruddin menyampaikan dan mengaku, sebagai warga tidak mengetahui dan mendapatkan informasi terutama dalam hal sosialisasi pengerjaan Pembangunan Tempat Pengolahan Sampah – Reduce, Reuse, Recycle (TPS3R) ini.

“Komunikasi dan sosialisasi tidak ada, saya coba menanyakan soal proyek ini ke mas Budi, memang sebelumnya saya ada di hubungi,” ucap nya.

Sementara Budi yang disebut di video tersebut menyatakan, terkait perihal pembangunan Pembangunan TPS 3R mengaku sudah menyampaikan kepada Fahruddin.

Sudah saya sampaikan, jadi untuk proses disini, jadi disini ni kita sosialisasi untuk pembangunan. Dan untuk penjelasan produksi nya itu, sedikit tahu nya kita ini, kita sampaikan juga karena kita tidak berkompeten disitu pak, jadi kita sosialisasi untuk pembangunan, kita assalammualaikum sama warga sekitar. Berhubung mas yang kemaren ini kerja, sudah saya berusaha menghubunginya, beliau tidak ada. Jadi sudah saya sampaikan,” ucap pria yang disebut bernama Budi.

Kemudian salah seorang tim berkata dan menyampaikan. “Jadi jelaskan pak. Jadi tadi khan kemaren kita sudah ngobrol juga,” ciut nya.

Kemudian Fahruddin merespon dan menjawab pernyataan dari Budi dan Tim tersebut. “Iya betul sekali pak, tapi tunggu dulu pak, Dinas Kesehatan nya tak ada ya pak. Mestinya harus ada khan pak, yang berhak dan menjamin kesehatan kami khan Dinas Kesehatan.

Ia menyebut yang berhak dan menjamin kesehatan dari warga tentunya dari Dinas Kesehatan apakah ada dampak buruknya atau tidak bagi warga sekitar proyek

“Masalahnya disini pak, satu meter pun aku gali disini dah dapat airnya, sumur kami disini satu meter pun digali dah dapat air,” ucap Fahruddin.

Kemudian pernyataan Fahruddin direspon oleh tim bahwasanya terkait masalah ini Dinas Pekerjaan Umum ada berkoordinasi dengan dinas terkait dalam hal ini Dinas Lingkungan Hidup yang merespon.

“Jadi gini pak kalau seandainya nanti ada penyakit, baru Dinas Kesehatan yang turun,” ucapnya.

Pernyataan dari tim tersebut, tiba-tiba langsung mendapat respon dari masyarakat dan hadir dan langsung membuat gaduh suasana. “Biarin aspirasi mereka, mestinya dibantu,” ujar suara dari salah seorang warga.

Sementara dari informasi dihimpun, Pembangunan Tempat Pengolahan Sampah – Reduce, Reuse, Recycle (TPS3R) ini juga mendapat protes dan penolakan dari warga Jl Sahata Poros, Kelurahan Sungai Pasir, Kecamatan Meral yang lokasinya bersebelahan dengan Kelurahan Baran Barat RT.002.RW.007 tidak jauh dari lokasi proyek. (hj)

You may also like

PT USAHADANA MEDIA MANDIRI
U&A.com, adalah salah satu media siber berjaringan nasional dan internasional dengan mengusung konsep kami hadir untuk mengabarkan. Kami berusaha memadukan kecanggihan teknologi digital dengan berita secara cepat dan praktis. Namun, bagi U&A.com kecepatan bukan segalanya. “Get it first, but first get it right” adalah adagium jurnalistik lama yang masih kami pegang teguh. lebih lanjut

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Privacy & Cookies Policy