Home BERITA UTAMAKEPRIKARIMUN Mengenal Vaksin Sinovac yang Telah Tiba di Karimun

Mengenal Vaksin Sinovac yang Telah Tiba di Karimun

by U & A.com
0 comment

KARIMUN (U&A.com) – Sebanyak 3.480 vaksin Covid-19 jenis Sinovac tahap pertama tiba di pelabuhan domestik Tanjung Balai Karimun (Kepri), Selasa (26/1/2021) pagi.

Kedatangan ribuan dosis vaksin itu dari Tanjungpinang menggunakan kapal SB Sea Eagle dan dikawal ketat oleh dua unit kapal patroli milik Satpolairud Polres Karimun dan satu unit kapal patroli Ditpolairud Polda Kepulauan Riau yang melakukan pengawalan dan pengamanan

Vaksin ini merupakan kiriman dari Kementerian Kesehatan RI ini di distribusikan melalui Pemerintah Provinsi Kepri yang langsung diserahkan oleh Sekretaris Daerah Provinsi (Sekdaprov) Kepulauan Riau T.S Arif Fadillah kepada Bupati Karimun Aunur Rafiq di Gedung Nasional Karimun.

Kapolres Karimun AKBP Mhuhammad Adenan SIK didampingi Dandim 0317 Tbk Letkol Inf Denny S.I.P. melakuan pengecekan ke Gedung Instalasi Farmasi yang berlokasi di jalan Yos Sudarso No 10 Tanjung Balai Karimun. Foto : @humaspemkabkarimun

Aparat dari Polres Karimun, Lanal Karimun dan Kodim melakukan pengawalan vaksin sinovac sesaat sampai di pelabuhan domestik Tanjung Balai Karimun. Foto : @humaspemkabkarimun

Lantas, seperti apa sesungguhnya vaksin yang satu ini?

Nama dan produsen Vaksin ini disebut dengan nama CoronaVac dan diproduksi oleh perusahaan bioteknologi asal China, yang bermarkas di Beijing, Sinovac Biotech Ltd.

Perusahaan yang satu ini memang fokus pada bidang riset, pengembangan, pembuatan hingga komersialisasi vaksin-vaksin untuk mencegah terjadinya penularan penyakit pada manusia.

Harga
Mengutip Kompas.com (13/10/2020), Bio Farma menetapkan harga per dosis vaksin Sinovac ini sekitar Rp 200.000.

“Harganya tidak akan memberatkan pemerintah. Kisaran harganya Rp 200.000,” kata Direktur Utama Bio Farma, Honesti Basyir.

Harga ini, disebut lebih murah daripada vaksin sejenis yang dipasarkan di China dengan harga 29,75 dollar Amerika Serikat atau lebih dari Rp 400.000 per dosisnya.

Cara kerja
Melalui uji klinis yang telah dilakukan di sejumlah negara, CoronaVac yang dibuat dari virus Sars-CoV-2 nonaktif ini bekerja dengan cara memicu respons kekebalan tubuh dengan cepat.

Namun demikian, mengutip Kontan, Senin (7/12/2020), antibodi yang dihasilkan oleh vaksin ini di dalam tubuh tidak lebih banyak dari antibodi yang berhasil terbentuk pada orang yang telah pulih dari Covid-19.

Ini berdasarkan publikasi Sinovac pada 18 November 2020 terkait dengan hasil uji klinis mereka.

Meski tidak sebanyak itu, akan tetapi antibodi yang dihasilkan dengan vaksinasi menggunakan vaksin ini disebut sudah cukup, berdasarkan studi praklinis yang dilakukan terhadap kera.

Efek samping
Ketua Tim Uji Klinis Vaksin Covid-19 Sinovac di Indonesia, Prof Kusnadi menyebut vaksin dapat dikatakan aman, karena tidak terjadi hal-hal yang merugikan pada relawan yang menerima vaksinasi.

Efek samping ditemukan namun dalam skala kecil dan tingkat ringan pada sebagian sukarelawan.

Sementara itu, dikutip dari Kompas.com (22/7/2020), Manajer Lapangan Tim Penelitian uji klinis vase 3 vaksin Sinovac, dr Eddy Fadliana menyebut efek samping yang ditemukan misalnya berupa nyeri di tempat suntikan (20-25 persen relawan).

“Fase satu dan fase dua menunjukkan tingkat keamanan cukup tinggi. Pada fase satu dan dua tidak timbul demam, hanya reaksi lokal nyeri di tempat suntikan tadi,” kata Eddy. (hj/kompas.com)

You may also like

PT USAHADANA MEDIA MANDIRI
U&A.com, adalah salah satu media siber berjaringan nasional dan internasional dengan mengusung konsep kami hadir untuk mengabarkan. Kami berusaha memadukan kecanggihan teknologi digital dengan berita secara cepat dan praktis. Namun, bagi U&A.com kecepatan bukan segalanya. “Get it first, but first get it right” adalah adagium jurnalistik lama yang masih kami pegang teguh. lebih lanjut

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Privacy & Cookies Policy